Subscribe

RSS Feed (xml)

Powered By


Powered by Blogger

17 Februari 2011

SIANTAN DAN SEJARAH BERDIRINYA KOTA MUNTOK-BANGKA BELITUNG

Pulau Siantan ternyata punya peranan penting dalam sejarah berdirinya kota Muntok, ibukota kabupaten Bangka Barat, Provinsi Bangka Belitung. Bahkan konon adalah orang-orang dari Siantan pula yang pertama kali menemukan timah di Muntok, hingga kemudian menyebabkan orang dari berbagai penjuru ramai kemari.

Adalah dua bersaudara yakni Pangeran Anom dan Pangeran Krama Jaya yang berasal dari Palembang yang mulanya menetap di Siantan. Kedua bangsawan itu sengaja pergi dari Palembang karena menolak penobatan pamannya Sri Teruno menjadi Sultan Palembang yang kemudian bergelar Sultan Agung Komarudin Sri Teruno.

Sebelum ke pulau Siantan, kedua pangeran itu sempat pula menetap di Johor, namun karena silang sengketa dengan penguasa Johor mereka memilih meninggalkan negeri itu.

Di pulau Siantan, kedua bangsawan Palembang ini menikah dengan perempuan setempat. Pangeran Krama Jaya menikah dengan seorang perempuan Cina muslim bernama Zamnah versi Carita Bangka atau Yang Mariam berdasarkan Hikayat Siak. Zamnah atau Yang Mariam merupakan anak daripada Wan Abdul Jabar bin Abdul Hayat.

Berkat pengalaman dan kharisma, mereka Pangeram Anom dan Pangeran Krama Jaya menjadi orang yang berpengaruh di Siantan, mereka kemudian mencoba kembali ke Palembang dengan membawa sejumlah pasukan. Pangeran Anom yang sejak semula memang tidak setuju dengan penobatan pamannya sebagai Sultan Palembang menginginkan jabatan yang dulu dipegang ayahandanya itu yang sudah barang tentu ditolak pamannya.

Namun karena Pangeran Anom mendapat dukungan dari orang-orang di pedalaman, ambisinya untuk menjadi Sultan Palembang semakin kuat. Tetapi keinginannya itu tidak hanya menuai konflik dengan pamannya, namun juga dengan Pangeran Krama Jaya yang dulu pernah menetap bersama ia di pulau Siantan. Salah satu sebab selisihnya dengan Pangeran Krama Jaya adalah karena Krama Jaya telah menikah dengan sepupunya atau anak Sultan Agung Komarudin Sri Teruno, janda daripada putra Pangeran Purbaya almarhum. Konflik pun semakin memanas terutama setelah adanya campur tangan Belanda. Pangeran Anom akhirnya mundur dari Palembang hingga ke daerah pedalaman, dan kemudian berlabuh di Jambi.

Setelah Sultan Agung Komarudin Sri Teruno wafat, Pangeran Krama Jaya dinobatkan menjadi Sultan Palembang dengan gelar Sultan Mahmud Badaruddin I. Sultan Mahmud giat melaksanakan pembangunan, beliau membangun banteng, Masjid Agung, dan kanal-kanal. Tak hanya di Palembang ia bahkan juga membangun kota baru yakni kota Mentok atau kota Muntok yang terletak di pulau Bangka.

Mentok didirikan sebagai sebagai penghormatan terhadap istri pertamanya yang berasal dari pulau Siantan. Bahkan istrinya yang bergelar Mas Ayu Ratu itu pulalah yang menetapkan letak kota Mentok yakni di pesisir Barat pulau Bangka, dekat gunung Menumbing.

Seperti disampaikan Djohan Hanafiah dalam seminar sehari tentang Hari Jadi Kota Mentok tahun 2009 silam sebagaimana ditulis oleh Sumardoni 14 Agustus 2009 dalam media Berita Musi, kata Mentok sendiri berasal dari kata “Entok” dari bahasa asli Siantan yang berarti “itu” yang diucapkan Mas Ayu Ratu saat menentukan kota yang akan dibangun Kesultanan Palembang itu. Pilihan terhadap daerah Barat di pulau Bangka ini, selain tanahnya subur, juga lebih dekat dijangkau dari kota Palembang.

Kota Mentok yang mulai di bangun pada bulan September 1734 menjadi bertambah maju terutama setelah sejumlah orang Siantan yakni dari keluarga Mas Ayu Ratu menemukan tambang timah di pesisir kota itu. Berbagai suku bangsa di nusantara maupun Asia pun ramai berdatangan ke Mentok untuk bekerja sebagai penambang timah atau berdagang. Konon keturunan orang-orang Siantan dari keluarga Mas Ayu Ratu di Mentok sampai saat ini masih bertahan. Para lelakinya, yang masih murni keturunan keluarga Mas Ayu Ratu, mendapat gelar panggilan Abang, sedangkan perempuan mendapat gelar Yang.

Namun demikian, tak banyak dari orang di Bangka Barat yang tahu bahwa Siantan yang dimaksud dalam sejarah berdirinya kota Mentok adalah pulau Siantan yang terletak di gugusan Kepulauan Anambas dan berada di wilayah Provinsi Kepulauan Riau-Indonesia. Banyak yang mengira bahwa Siantan yang dimaksud berada dalam wilayah Kesultanan Johor-Malaysia. Hal ini dapat dimaklumi, karena memang pulau Siantan dulunya berada dibawah kekuasaan Johor sampai kelak Traktat London memisahkannya. Bahkan Wan Abdul Hayat yang bernama asli Lim Tau Kian yang semula adalah seorang bangsawan dari Cina, juga adalah orang kepercayaan Sultan Johor yang dipercayakan untuk memerintah di negeri Siantan. Disamping itu perkembangan Siantan yang dulu kerap menjadi tempat pelarian politik bangsawan Bugis, Cina, dan Johor sendiri seperti tenggelam oleh zaman terutama ketika wilayah ini dihilangkan statusnya sebagai pusat kewedanaan Pulau Tujuh dan hanya menjadi sebuah kecamatan yang terisolir dan miskin dibawah rezim Orde Baru.

Kini pulau Siantan sejak pertengahan 2008 telah ditetapkan sebagai ibukota Kabupaten Kepulauan Anambas, dan semoga perkembangannya sejalan dengan nama mashurnya yang sempat tercatat dalam beberapa literatur sejarah Melayu tempo dulu.

10 komentar:

  1. setelah saye bace ne, barulah saye tau kalau siantan ne slalu melahirkan orng2 yang berpengaruh.

    BalasHapus
  2. Ass. Izin Bertanya... yang dimaksud Pangeran Krama Djaya disini.... apakah sama dgn Pangeran Krama Djaya yg menjadi menantu SMB II dan sempat diangkat menjada Pendana Menteri oleh Pemerintah Belanda pasca diasingkannya SMB II ke Ternate... saya melihat ada jarak waktu yg terlalu jauh mungkin ini nama yang sama tp berbeda orang.... mohon konfirmasinya.... wassalam...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wass, maaf mas Panji untuk pertanyaan diatas saya ga bisa memastikannya, perlu referensi/ penjelasan dari mereka yang lebih memahami sejarah. Sekali lagi maaf.

      Hapus
    2. Kemungkinan yang dimaksud adalah Pangeran Jayo Wikramo atau yang kelak dikenal sebagai Sultan Mahmud Badaruddin Jayo Wikramo

      Hapus
    3. pangeran perdana menteri krama jaya abdul azim putra nata diraja II atw muhammad Hanapiah memang menantu Susuhunan Mahmun Badarudin II beliau tertangkap belanda dan diasingkan ke probolinggo pd agustus 1851 M JADI BUKAN SULTAN NAMUN SUSUHUNAN II NAMA KRAMA JAYA SAMA BEDA NAMA BELAKANG BRO..

      Hapus
  3. oo rupe nie og.. sejarah e kota Muntok,,

    BalasHapus
  4. Mantab, good Job...makasih Info Sejarahnya...

    BalasHapus
  5. MENTOK BERASAL DARI BAHASA SIANTAN ENTOK ALIAS ITU...MEN PADA AWAK BHS PENGANTAR MELAYU MEN--ARTINYA KALAU...KALAU DISATUKAN MEN..ENTOK KALAU ITU DI TANJUNG YG KELIHATAN, ARTINYA DISAAT ZAMNAH INGIN MENCARI MENCARI TEMPAT TINGGAL MAKA DIBERIKANLAH OLEH SLTN M.BADARUDIN TPT BARU YAKNI MENTOK DI TANJUNG YG KELIHATAN ALIAS TANJUNG KALIAN..JADI BUKAN MUNTOK..MUNTOK ITU NAMA ARSIP BELANDA, KITA SDH MERDEKA JGN LAGI PAKAI MUNTOK TAPI MENTOK...

    BalasHapus
  6. Saye putre asli Terempak. Saya nak mintak tolong same penulis, manelah tau ade yang tahu sejarah makam-maka yang terdapt dibelakang rumah Arwah Pak Alang Dahlan Jidan di Tanjung. Karena saye lihat nesan-nesan yang terdapat dimakan tersebut bukan macam nesan orang-orang biasa. Apakah mungkin makam tersebut makam-makam bangsawan Terempa mase dulu?. Wassalam, Raja Ahmad Ismail.

    BalasHapus
  7. Kepulauan Anambas yang dinobatkan sebagai kepulauan tercantik di Asia. Suatu yang membanggakan. Tapi ada satu hal yang menggelitik perasaan. Sebagai ibu kota Kabupaten, Terempak cukuplah bagus apalagi seandainya pemerintah dapat menata pemukiman penduduk dengan lebih baik, terutama didaerah atas sungai Sugi. Kesembrawutan pemukinan tersebut berdampak pada pembuangan limbah rumah tangga baik itu limbah keseharian maupun limbah MCK yang secara langsung maupun tidak mengotori sungai Sugi, yang dulunya sewaktu saya masih kecil-kecil (sekitar tahun 1959an) menjadi tempat kami mandi-mandi dan berengang sehabis pulang sekolah (saye sekolah di SR 1). Airnya jernih dan bening. Dimuaranya (dekat Pelantar Serkah) masih banyak ikan belanak kuning maupun belanak bontet, mengkerong dan ikan timah-timah. Kalau lagi musim tamban, banyak tamban berkumpul dibawah pelantar serkah. Saya pernah pulang ke Terempak sekitar tahun 2010an, sungai Sugi yang dulunya bersih sudah hitam tak karuan. Hulunya sudah tidak lagi dapat dijadikan tempat mandi-mandi dan berenang, sementaranya dimuaranya tidak adalagi ikan-ikan yang bisa dinikmati untuk dipancing. Tambanpun dah lari entah kemana. Pihak pemerintah hendaknya lebih proaktif untuk kembali membenahi sunai yang hanya satu-satunya mengaliri kota. Wassalam, Raja Ahmad Ismail

    BalasHapus